Menimba Ilmu dari Sembarang Orang dan Asal Comot…??

2 Komentar

Menimba Ilmu dari Sembarang Orang dan Asal Comot…??

Mencari ilmu agama adalah perintah dari Allah dan Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam. Demikian pula dengan teladan dari para Salaf, dari kalangan para sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam hingga para ulama yang hidup di masa sekarang. Tentunya demikian pula dengan teladan dari al-Imam asy-Syafi’i rahimahullah. Beliau adalah salah seorang dari sekian banyak orang yang sangat getol untuk menuntut ilmu agama.

Dalam judul kali ini kita akan bawakan pernyataan al-Imam asy-Syafi’i yang diriwayatkan oleh Abu Nu’aim dalam Hilyatul Auliya’[1] tentang orang yang mengambil ilmu dari sembarang orang dan asal comot, tanpa memerhatikan dari mana dan dari siapa ia mengambilnya:

Lagi

Imam Asy-Syafii: Apabila hadits itu shahih, maka itulah madzhabku

Tinggalkan komentar

“Apabila hadits itu shahih, maka itulah madzhabku.” Ini sebagaimana dihikayatkan oleh An-Nawawi di dalam Al-Majmu’ 1/63, dan Asy-Sya’rani 10/57
Dan ini diamalkan oleh para tokoh madzhab syafiiyah, semoga Allah merohmati mereka semua.

Lagi

Kesepakatan Para Imam Madzhab di Dalam Mengikuti Dalil dan Meninggalkan Pendapat Yang Menyelisihinya

Tinggalkan komentar

“Ikutilah apa yang diturunkan kepadamu dari Rabbmu dan janganlah kamu mengikuti 
pemimpin-pemimpin selain-Nya. Amat sedikitlah kamu mengambil pelajaran (dari padanya).”
(QS. Al-‘Araf: 3)
Sangat bermanfaat bila kita mengetahui perkataan para Imam madzhab yang empat (madzhab hanafi, maliki, syafii dan hambali). Dimana merupakan sikap mereka mendahulukan perkataan Allah dan Rasul-Nya daripada pendapat selain keduanya. Mereka memutuskan perkara dengan Al-Qur’an dan As-Sunnah. Dan ketika sebuah permasalahan tidak disebutkan secara nas dalam dalil Al-Qur’an dan As-Sunnah, mereka berijtihad dan beristimbat dari dalil-dalil yang mereka ketahui.

Imam Asy-Syafii dan imam-imam yang lain, tidak pernah sekalipun mengajarkan kepada para pengikut-pengikutnya, untuk taklid (fanatik buta) kepada mereka.
Berikut perkataan para imam tersebut, semoga Allah merahmati mereka:
Lagi

Imam Asy-Syafi’i Mengikuti Madzhab Ahli Hadits

Tinggalkan komentar

Imam Syafi’i rohimahulloh berada di atas madzhab ahli hadits, bahkan beliau termasuk mubaligh/ penyampai madzhab ahli hadits. Hal ini ditunjukkan oleh perkataan Imam Nawawi di dalam Tahdzib Asma wa Lughot (1/44) tentang riwayat hidup Imam Syafi’i: “kemudian beliau mengadakan perjalanan ke Iraq, menyebarkan ilmu hadits dan menegakkan madzhab ahlinya, yaitu madzhab ahli hadits.”
Lagi